in , ,

Adami Hairi Jawab Kritikan Meniru Gaya Shawn Bahrin Dalam Lagu Forte

NAMA penyanyi Adami Hairi mungkin masih lagi asing dan bukannya siapa-siapa dalam arena industri muzik tanah air.

Apatah lagi untuk mendengarkan suaranya menyanyi di corong-corong radio. Ada, cuma mungkin kurang diberi perhatian.

Ironi, anak jati kelahiran Jasin, Melaka itu pernah mempunyai dua buah single yang dikeluarkan masing-masing pada 2019 dan tahun 2020.

Walaupun kurang menempa populariti sebaris dengan penyanyi-penyanyi yang lain, Adami bersyukur sekurang-kurangnya dia masih mempunyai kelompok peminat tersendiri yang menyukai suara dan lagunya.

Kata Adami, sebelum bergelar artis rakaman bawah label RS Production, dia aktif menyertai pelbagai pertandingan nyanyian di merata-rata tempat.

“Saya sebenarnya aktif masuk pertandingan nyanyian antaranya ialah pertandingan Radio Klasik RTM pada 2017.

“Selain itu saya juga banyak menghasilkan video ‘cover’ menyanyikan lagu artis-artis lain dan memuat naik video tersebut dalam laman sosial,” katanya.

Ujar pemuda berusia 31 tahun itu, bakatnya kemudian dihidu komposer, Rosli Aman atau mesra disapa Cikgu Rosli yang akhirnya membuka ruang untuk dirinya menjadi seorang artis rakaman.

“Menerusi Cikgu Rosli, saya hadir dengan single pertama berjudul Forte pada 2019. Forte dalam bahasa Itali bermaksud kuat.

“Jadi lagu ini menceritakan tentang perjalanan saya untuk bergelar seorang penyanyi sehingga terpaksa menempuh pelbagai cabaran dan kegagalan,” jelasnya.

Kata Adami yang juga merupakan seorang penjawat awam di Pejabat Kesihatan Daerah Jasin berkata, ada dalam kalangan rakan-rakannya pernah mempertikaikan kebolehannya untuk menjadi seorang penyanyi.

“Biasalah kalau masuk pertandingan. Ada masa menang dan kalah. Selain itu, ada juga dalam kalangan kawan-kawan yang mempertikaikan bakat nyanyian saya.

“Jadi lagu Forte ini dicipta oleh Cikgu Rosli memang khas untuk saya dengan berkonsepkan rentak pop Latin,” jelasnya.

Pada awalnya, Forte dibuat mengikut kesesuaian rentak balada. Bagaimanapun, cerita Adami, komposer itu berpendapat nada dan ton suaranya lebih sesuai untuk menyanyikan lagu berentak rancak.

“Genre pop Latin bukanlah terlalu asing di Malaysia. Sebelum ini pun ada beberapa penyanyi pernah menghasilkan rentak lagu sebegitu.

“Untuk disesuaikan dengan kehendak dan selesa pendengar hari ini, melodi lagu Forte dihasilkan mengikut selesa semasa pendengar. Alhamdulillah, lagu ini mendapat sambutan yang baik dan sering diputarkan di corong-corong radio,” katanya yang juga berkebolehan menyanyikan lagu-lagu berentak Irama Malaysia.

Pada tahun lalu, Adami tampil dengan single keduanya berjudul Legato yang juga dihasilkan sepenuhnya oleh Cikgu Rosli.

Berbeza dengan single sulungnya, Legato dihasilkan dengan rentak pop R&B mengikut selera pendengar yang lebih selesa mendengar lagu bergenre sebegitu.

Sedar dirinya bukan sesiapa, lelaki itu berharap kehadirannya dalam mewarnai industri muzik tempatan mendapat tempat sekali gus memberinya peluang mengukir nama.

“Saya tahu persaingan untuk menjadi penyanyi sangat sengit. Setiap hari ada sahaja wajah-wajah baharu yang muncul dalam industri.

“Saya tidak meletakkan harapan terlalu tinggi. Cuma saya mengharapkan pendengar yang setia dengan saya dari dahulu boleh menerima genre muzik yang saya bawakan,” ujarnya.

Antara penyanyi dan penjawat awam – Adami

DIA akui, memang bukan mudah untuk mengukir nama dalam industri memandangkan ramai lagi bakat muda yang sedang aktif menempatkan diri dalam dunia seni suara ini.

Namun begitu, Adami Hairi tidak menganggap ia sebagai halangan, malah ia dijadikan sebagai dorongan dan motivasi untuk terus memperbaiki diri.

“Tidak dinafikan pesaing-pesaing dalam industri ini memang hebat-hebat belaka. Tetapi itu tidak mematahkan semangat saya.

“Saya juga pernah terima komen daripada netizen yang mempersoalkan kebolehan untuk bersaing dengan penyanyi lain terutamanya yang sudah lama dalam industri ini. Saya sahut cabaran itu dan akan berusaha menawarkan karya-karya yang hebat,” kata anak kelahiran Melaka ini.

Bagaimanapun, dia yang berusia 30 tahun ini memberitahu, cabaran terbesarnya setakat ini adalah menguruskan masa untuk melakukan kerja hakiki sebagai penjawat awam dan penyanyi. Adami kini bertugas di Unit Kawalan Penyakit (unit vektor) di Pejabat Kesihatan Daerah Jasin.

Pada 2019, Adami telah melancarkan single sulungnya yang bergenre pop latin, Forte. Ia dicipta oleh Rosli Ahmad dan diterbitkan oleh Radical Records Studio.

“Forte mengisahkan tentang perjalanan kehidupan seseorang yang sebelum ini dipandang rendah dan sentiasa diperlekehkan.

“Namun, apabila sudah dapat membuktikan kebolehan diri, orang yang sebelum ini menjauhkan diri mula mendekatkan diri.

“Lagu ini catchy dan sesuai didengari oleh semua orang. Ia boleh didengari di semua platform digital dan juga YouTube Radical Records Studio,” katanya.

Adami berkata, walaupun lagu itu masih baharu, ia pernah berada di dalam carta radio Melaka FM untuk beberapa minggu selain pernah menjadi juara carta lagu. Melangkah ke hadapan, Adami merancang untuk mengeluarkan single baharu dengan genre yang berbeza.

Adami juga mahu menerima tawaran berlakon bagi menambah pengalamannya sebagai penggiat seni.

“Saya harap orang ramai akan sentiasa menyokong dan mengikuti perjalanan saya dalam industri ini,” katanya.

Petugas Barisan Depan, Adami Hairi Akui Perlu Bijak Bahagi Masa

Sebagai petugas di barisan hadapan, Adami Hairi mengakui dia perlu bijak membahagikan masa antara satu lagi karier yang amat diminatinya, iaitu penyanyi dengan lebih baik.

Katanya, tugas yang dilakukannya di Unit Kawalan Penyakit, Pejabat Kesihatan Daerah Jasin, Melaka itu memang memberi sumber pendapatan utama buatnya.

Namun, dari satu sudut yang lain, bakat baru itu juga mengakui dia tidak ingin ketinggalan untuk mengukuhkan namanya dalam persada seni tanah air.

“Kerja hakiki adalah sumber rezeki saya juga. Cabaran utama untuk saya sekarang adalah masa.

“Saya harus lebih bijak dalam membahagikan masa untuk kerja hakiki dan sebagai seorang penyanyi,” katanya dalam satu kenyataan.

Adami, 32, berkata, masih ramai yang belum menyedari kewujudan dirinya sebagai penyanyi selama ini.

Malah dia juga sedia maklum begitu ramai penyanyi baru yang hadirnya seperti cendawan tumbuh selepas hujan.

“Boleh dikatakan hampir setiap hari ada saja wajah-wajah baru. Bagi saya, persaingan tu memang ada. Namun, saya yakin setiap penyanyi mempunyai genre berbeza-beza.

“Dan saya juga percaya pada rezeki Allah, bila ada usaha insya-Allah akan tercapai, bezanya cuma datang cepat atau lambat saja,” katanya.

Menurut Adami, suatu ketika dulu, segelintir rakan-rakannya tidak memberikan sokongan untuk dia terus berkecimpung dalam bidang nyanyian.

Namun, katanya, dia berharap agar pendengar dapat menerima kehadirannya dalam bidang seni suara.

Justeru, Adami hadir dengan single sulung berjudul Forte, ciptaan sepenuhnya oleh Rosli Ahmad dan diterbitkan Radical Record Studio.

Katanya, ia berkisahkan penceritaan hidupnya dan betapa sukar dia untuk sampai ke tahap sekarang.

“Saya mahu buktikan pada mereka yang pernah merendah-rendahkan saya.

“Lagu Forte pernah berada dalam carta radio beberapa minggu di Melaka FM juga pernah menjadi juara carta. Alhamdulillah impian saya jadi kenyataan.

“Bagi saya yang masih baru lagi, saya rasa gembira apabila lagu ini diterima oleh pendengar. Apapun, saya akan terus memperjuangkan karya ini,” katanya.

Written by Budiey

Penggemar filem seram yang obses dengan gajet & teknologi terkini dan masih tegar menjadi pengendali portal hiburan & gaya hidup sejak tahun 2007. Kini aktif menjadi Youtuber & Podcaster yang menemubual selebriti dalam BORAK SINI HABIS SINI dan menerbitkan program BULETIN VIRAL di Budiey Channel.

Portal Featured 3 | 19

Tentang Filem Seram KKN DI DESA PENARI, Ini Fakta Yang Anda Perlu Tahu

Syamsul Yusof | 20

Filem MAT KILAU Arahan Syamsul Yusof Menelan Kos Belanja RM8 Juta