in , , , , , , , , , , , ,

Ulasan Konsert Akademi Fantasia 5: Minggu ke 3

Konsert Akademi Fantasia kembali hambar? ‘Busuk’? Tidak bermaya? Tidak ada jiwa? Anda katalah apa sahaja. Pada saya, kita patut terima hakikat bahawa persembahan seperti juga roda. Ada naik dan turun. Seperti juga pasang surutnya air laut.

Untuk melihat graf menaik dan semakin menaik setiap minggu memanglah susah. Usah terlalu mengharap dan menaruh harapan yang terlalu tinggi terhadap prestasi pelajar ini. Mereka masih bertatih, masih di peringkat pembelajaran dan mereka bukanlah penyanyi profesional.

KENAPA AKADEMI FANTASIA HAMBAR?
Apakah punca konsert ke-3 hambar? Adakah kerana konsert dilangsungkan pada waktu 1.30 petang? Rasanya tidak! Adakah pemilihan lagu yang tidak berapa sesuai? Adakah kerana tidak diberi kata-kata semangat oleh Aznil sebagaimana di konsert kedua? Adakah gaya pengkritik yang terlalu ‘bengis’ buat mereka takut? Apakah kerana tema ketuhanan buat pelajar tidak mahu agresif? Adakah kurang daya motivasi? Adakah mereka tidak cukup menggali rahsia sebalik lagu. Ini semua hanya tinggal tanda tanya. Hanya ‘makhluk tertentu’ yang tahu di mana silap mereka.

ANALISA UNDIAN
Keputusan undian sebelum konsert melihatkan pada kita, jantina memainkan peranan penting. Dari musim pertama lagi, kita saksikan pecahan undian didominasikan oleh pelajar lelaki. Dan musim ini, undian Dafi, Aizat dan Aswad melimpah ruah. Hanya Heliza yang berada di zon selesa. Dari tempat ke-9 hingga 13, semuanya nama pelajar perempuan. Melihat pada prestasi, saya meramalkan pelajar perempuan akan disingkirkan sorang demi sorang. Yang tinggal mungkin Heliza, Candy atau Mila. Apa-apa pun, masa masih panjang.

441832777 4Ba942E716 O | 4

INTRO & TEMA KETUHANAN
Dengan tema ketuhanan dan kemanusiaan sempena meraikan sambutan Maulidur Rasul, saya jangka Konsert AF kali akan menjadi lebih istimewa dan memberi seribu makna buat pelajar. Namun, sebaliknya yang berlaku, AF disuramkan dengan kritikan maha pedas oleh pengkritik tetap.

Yang membingitkan telinga, setiap pelajar pasti ada kelemahan yang dapat dikorek oleh pengkritik. Tidak ada sorang pun yang ‘perfect’. Hanya Ebi dan Candy yang menyerlah. Yang lain seolah tidak diberi makan seminggu. Malas! Tidak ada dinamik! Kaku! Tiada energi dan hilang fokus! 

Pembukaan dengan gendang Hassan Ali Steve Thorthon anak beranak adalah pilihan yang tepat. Kesan gema pada suara kira OK tapi kadang-kadang rasa cam over. Puisi Tetamu Senja garapan A. Samad Said yang dideklamasi oelh Aznil dan pelajar juga memang tidak lari daripada konsep. Habis, yang tidak kenanya cuma persembahan pelajar.

441832464 3B90B67240 O | 5

Heliza – Melodi Ahlan (Waheeda)
Tarian pembukaan oleh Heliza sudah ada syncronize tetapi malang apabila Heliza mengeluarkan suara, terus jadi hancur. Mungkin sebab pelajar pertama perform, Heliza ada darah gemuruh. Nafas Heliza tercungap-cungap. Suara pun jadi mengah. Bila termengah-mengah, Heliza menelan lirik. Sebutan tidak jelas. Gerakan Heliza seperti tidak yakin,  terlalu berjaga-jaga tapi masih tidak tersusun. Suara latar tidak banyak dapat membantu malah memburukkan keadaan. Nampak semakin berterabur. Heliza nampaknya sudah sinonim dengan gaya lenggok Siti Nurhaliza. Takut juga nanti, Heliza akan digelar Siti NurHeliza. Permulaan yang sepatutnya boleh ‘meletop’ bertukar menjadi satu persembahan yang tidak kesampaian maksudnya. Apa-apa pun, Afundi Heliza! Tetap nak promote nih!

441834703 2Bccc98F79 O | 6

Farha – Insan (Yantzen)
Saya gelilah tengok gaya Farha yang over feeling tu. Sarat dengan ekpressi wajah semacam berada dalam kemarahan. Nampak bengis kan? Gaya tangan yang ‘macam-macam ada’ tu mengganggu tumpuan saya. Lebih dahsyat, apabila pendengaran saya dipekakkan dengan bunyi suara Farha yang sangat bingit. Macam Farha tercekik butir nangka. Ini Farha bukan menyanyi tetapi menjerit. Lagu ini seeloknya disampaikan dengan gaya yang lebih santai dan rileks. Tapi santai pun biar bertempat juga kan. Untuk klimaks pula, Farha menggunakan ad lib yang tidak kena. Apa-apa, Farha tetap ada suara yang lantang dan dia mengeksploitasi suara lantang itu sebaik mungkin.

441833912 0545F90F53 O | 7

Aswad – Hijau Bumi Tuhan (XPDC)
Kaku! Penguasaan pentas yang kosong! Seperti kata Kak Gee, Aswad hilang tenaga. Semangat Aswad seolah ditelan oleh pentas. Saya rasa Aswad tersilap memilih konsep dan juga graf persembahan. Mungkin Aswad anggap konsert kali ini, dia tidak perlu bergerak ke sana-sini. Berdiri kat situ je dah cukup, katanya. Sedangkan lagu ini rentak dia seperti riang ria cuti sekolah… mengecapi nikmat alam macam tuh kan. Dan seperti biasa, Aswad gagal mengawal gerakan tangannya. Persembahan yang paling membosankan. Ada klimaks? No climax at all!

441834809 F99682D445 O | 8

Noni – Ode to My Family (Cranberries)
Noni telah menampilkan sesuatu keunikan pada persembahan. Dia perlu ‘bergerak’ bersama 4 watak dan di akhirnya ada frame yang menggambarkan kerukunan satu famili. Dramatik. Dari segi penyampaian vokal, Noni tidak meniru penyanyi asal. Cuma saya tidak berapa suka pakaian Noni. Tidak masuk dengan tema kemanusiaan. Agak ranggi kan? Noni cuba untuk berinteraksi dengan pelakon tambahan sehingga Noni terlupa untuk bercerita pada penonton. Sayang sekali lagu ini tak banyak menguji vokal Noni. Terlalu mendatar.

441835787 640A962E05 O | 9

Fatin – Erti Hidup (Dayang Nurfaizah)
Sebuah lagu yang punya melodi dan mesej yang sungguh indah & mendayu-dayu. Memang rugi sekiranya Fatin tidak merebut peluang ini untuk mengubah persepsi penonton yang menganggap suara sengau Fatin hanya layak untuk lagu dangdut sahaja. Saya terhibur dengan persembahan Fatin. Ada gemersik. Sederhana pada gaya dan ekspressi. Lontaran vokal yang ada dinamik. Minggu ini, Fatin membuktikan sesuatu yang Fatin pun ada umphhhh!

441835366 5C7A8E7A56 O | 10

Aizat Warisan (Sudirman Hj. Arshad)
Pertama kali mendengar suara Aizat dialun dalam lagu perlahan. Lagu ini memerlukan Aizat mengerahkan segala tenaganya semaksimum yang boleh. Tetapi, sayang sekali Aizat hanya mengeluarkan separuh darinya. Masih tidak cukup. Permulaannya, vokal Aizat maintain. Lama kelamaan, saya dengar Aizat kelelahan. Tidak sampai nafas. Dengar jelas, Aizat menghela dan menarik nafas. Persembahan Aizat sepatutnya menyimpan tenaga untuk korus yang memerlukan tekanan dan lontaran suara yang lebih tinggi. Namun, tenaga dibazirkan dengan gerakan tangan yang tidak tersusun. Entah mengapa, gaya Aizat kali ini mengingatkan saya pada Fuad, pelajar AF3. Saya tidak setuju dengan Kak Ogy yang mengatakan Aizat meniru suara Allahyarham Sudirman. Ada lain sikit. Apa-apa, Aizat dah buat dinamik dan projeksi yang mantap walaupun dikatakan kurang stamina.

Mila – Melukut di Tepi Gantang (Aishah)
Dengan menggunakan kerusi roda sebagai prop, sedikit pun tidak mencacatkan persembahan Mila. Malah, saya rasa Mila berada dalam karakter dan landasan yang betul. Lirik lagu ini memang sesuai dengan gaya seperti orang kurang upaya yang tersisih, penuh nada rayuan dan mengharapkan bahagia. Mila hanya perlu pandai menjaga mood dan jiwa penonton agar tidak bosan melihat Mila yang hanya duduk saje. Sengau Mila sengau yang sedap. Walaupun ada pitching lari ke laut atau flat kondominum ke, tak kisahlah. Asalkan ada yang  terhibur sebab ada video klip Mila bermesra dengan Dafi. Satu cara untuk menarik pengundi Dafi sedekahkan sedikit undian buat Mila. Ops! Betul tak?

441836584 Daae10Ebb3 O | 11

Dafi – Aku Tanpa Cinta-Mu (Mirwana)
Kesian Dafi kena hentam dek persembahan yang tidak ada tenaga ini. Lagu ini menguji kebolehan Dafi mewarnai vokalnya. Setakat mana vokal Dafi boleh pergi dan sampai. Ini semua yang ditunggu oleh penonton AF terutama oleh golongan yang anti Dafi. Memang happylah mereka kerana Dafi gagal membuktikan vokalnya fleksibel. Malah, nyanyian Dafi sumbang dan tiada dinamik. Dafi perlu diberi teknik dan praktikal bagaimana cara mengeluarkan suaranya yang bersarang dalam kepalanya. Gerakan Dafi teragak-agak. Tidak ada keyakinan dan agak goyah. Apa-apa pun, semoga Dafi terus belajar dari kesilapan ini. Berilah Dafi peluang. Khabarnya, show Dafi masa rehearsal lebih baik daripada show petang tu.

441839185 Cf04367221 O | 12

Dekna – Kembara Di Tanah Gersang (Al Jawaher)
Dekna tidak pandai cover masa terlupa lirik. Malah, Dekna membiarkan perasaan serba salah itu bersarang dan mengacau persembahan hingga akhir. Dekna hilang fokus sehingga hilang segala tempo lagu. Tidak tahu apa yang mengganggu fikiran Dekna. Persembahan yang sederhana, biasa-biasa saje pada saya, tiada gerakan over dan Dekna nampak tua dari usianya dengan pakaian sebegitu.

441837738 Dc5D8378D4 O | 13

Rizal – Permaidani (Aris Ariwatan)
Nampak sangat Rizal bersungguh-sungguh mahu membaiki persembahannya. Terlalu berhati-hati takut melakukan kesilapan. Masalah Rizal mungkin dia tak dengar betul-betul melodi, tu yang nyanyian dia jadi sumbang. Ada bait-bait lirik yang tidak jelas sebutan ketika nada rendah. Penyampaian yang tidak sampai. Padahal lagu ini sepatutnya diberi ruh dan jiwa. Entahlah, saya bosan. Tak tahu bosan pasal apa. Pasal lagu atau pasal apa tah. Apa-apa pun, kezutan dengan membawa ayah dan ibu Rizal memang menyentuh perasaan saya. Itu sahaja.

441842876 434378181A O | 14

Shawal – Ku Berlari (Firdaus)
Shawal ligat di pentas. Itu yang dinamakan penguasaan pentas yang sebetul-betulnya. Shawal ke kanan dan ke kiri. Ke tengah dan ke belakang. Kemudian, dia melompat. Kira tenaga tu ada la sikit. Menunjukkan Shawal enjoy dengan lagu ini. Gerakan tarian bersama penari pun macam konsert lepas, memang selari. Cabaran lagu ini pada rentak rapping di tengah-tengah. Lagu ini perlu stamina yang bukan sikit. Tercungap-cungap sehingga Shawal menelan lirik. Kemudian, apabila Aizat masuk buat rapping, terus Shawal karam tenggelam sekejap dek aura Aizat.

441838320 8Cab754251 O | 15

Candy – Terlalu Istimewa (Adibah Noor)
Lagu terbaik disampaikan dengan vokal yang baik dan lantang. Candy pandai membuat improvisasi yang menyuntik kelainan. Macam Siti Sarah la pulak saya tengok. Percubaan yang baik dan Candy layak untuk menerima standing ovation sebab bijak menggunakan kebolehannya mewarnakan lagu ini dengan baik. Lontaran suara mantap dan ada jiwa. Mesej tu sampai walaupun kata Kak Ogy, gaya mata dan gestures seksi tu agak jelek dan tidak sesuai untuk lagu ini. Apa-apa, graf Candy meningkat secara mendadak.

441838576 22A0217961 O | 16

Ebi – Al Jannah (Mawi)
Saya terpaku dengan kebolehan Ebi. Rupa-rupanya, Ebi ada aura yang seiras dengan Mawi. Cup! Saya tidak kata gaya Ebi sama dengan Mawi. Maksud saya, Ebi membuktikan dia seorang serba boleh. Bukan senang untuk melaungkan kasidah dan alunan sebegitu. Persembahan yang ada stail dan poetic. Pemakaian baju jubah ala-ala orang Pakistan tu yang dipakai dua lapis tu nampak merimaskan. Tapi tidak menganggu konsentrasi Ebi. Untuk penutup sebuah konsert ketuhanan, lagu ini buat saya berkata, Fuh! Memang power la Ebi nih!

441839164 Dbeef7Bcc4 O | 17

Tiada Penyingkiran?
Mengapa minggu ketiga tiada penyingkiran? Barangkali tidak mahu melihat pelajar sedih. atau mungkin juga ini sekadar April Fool? Apa-apa pun, jangan anggap tiada penyingkiran bermakna mereka boleh berlapang dada. Peluang sebegini datang sekali sahaja.

Pelajar yang mendapat undian paling sedikit dan sepatutnya tersingkir ialah Mila. Ini hadiah yang besar bagi Mila. Mila diberi peluang kedua dan diberi talian hayat untuk hidup selama seminggu. Saya rasa, kezutan ini boleh mengundang padah sebab tidak mustahil ada dua pelajar akan disingkirkan dalam satu konsert. Dalam AF, macam-macam benda boleh berlaku.

Penonton nampaknya sudah bosan dengan persembahan pelajar. Ini akan memberi kesan kepada kuantiti undian SMS yang diterima. Apa yang saya lihat, konsert kali ini telah menaikkan undian untuk Ebi secara mendadak. Lihat sahaja keputusan undian selepas konsert. Pola sudah berubah namun masih lagi tidak selari dengan prestasi pelajar.

Ebi 12%
Dafi 12%
Aizat 10%
Heliza 10%
Aswad 9%
Candy 8%
Farha 7%
Shawal 6%
Rizal 6%
Fatin 6%
Noni 5%
Dekna 5%
Mila 4%

441861071 027918C2A2 O | 18

Konsert yang mengecewakan Roslan Aziz. Masa buat rehearsal lain, masa konsert jadi lain.

Penutup
Konsert ke-4 adalah medan untuk pelajar mengubah kembali mana kesilapan mereka. Mengatur kembali strategi dan pandai merebut peluang yang ada. Jangan hanya tahu buat setelah disuruh. Betullah kata Aznil, diorang ni sebenarnya nak kena tegur dulu baru boleh ‘up’. Seperti pahat dan pemukul, kalau tidak disedarkan dari lena yang panjang, selagi itulah mereka tidak akan berganjak dari tapuk lama. Susahkan mengajar budak-budak zaman sekarang? Saya tak menolak graf prestasi akan turun naik-turun naik macam bukit. Apa-apa tunggu saje konsert Sabtu ni.

Terima kasih kepada Mr. Manager sebab bagi cadangan buat ‘tag’…

Ulasan lain:

  1. Mr. Manager
  2. Klubbkidd
  3. Sultanmuzaffar

Pilihan Sensasi Selebriti:

  1. Ebi (Al-Jannah)
  2. Candy (Terlalu Istimewa)
  3. Fatin (Erti Hidup)
  4. Aizat (Warisan)
  5. Mila (Melukut Di Tepi Gantang)
  6. Heliza (Melodi Ahlan)
  7. Shawal (Ku Berlari)
  8. Farha (Insan)
  9. Noni (Ode To My Family)
  10. Rizal (Permaidani)
  11. Aswad (Hijau Bumi Tuhan)
  12. Dafi (Aku Tanpa Cintamu)
  13. Dekna (Kembara Di Tanah Gersang)

Written by Budiey

Penggemar filem seram yang obses dengan gajet & teknologi terkini dan masih tegar menjadi pengendali portal hiburan & gaya hidup sejak tahun 2007. Kini aktif menjadi Youtuber & Podcaster yang menemubual selebriti dalam BORAK SINI HABIS SINI dan menerbitkan program BULETIN VIRAL di Budiey Channel.

Aizat Amdan Tunduk | 50

Foto Aizat AF5: Eksklusif Untuk Fanatik Aizat Sahaja!

Aizat Amdan 2021 | 51

Lagu Tugasan Konsert Akademi Fantasia 5 – Minggu Ke-4