in

Telemovie Khas Aidiladha KALIMAH DARI BIRAI SEJADAH

Betullah kata pepatah, kasih ayah masa berada, kasih ibu membawa ke syurga. Pengorbanan seorang ibu itu tidak terbalas dan peranan seorang anak untuk menggembirakan dan membahagiakan si ibu. Hubungan ibu dan anak sememangnya amat rapat apatahlagi dengan pengorbanan seorang ibu mengandungkan zuriatnya selama sembilan bulan sepuluh hari.

Namun sejauh mana rapatnya hubungan itu, ia tidak terlepas daripada dugaan dalam membuktikan kesungguhan seseorang itu menyayangi ibunya. Berlatarkan kisah ibu dan anak yang diduga hanya kerana salah sangka, Radio Televisyen Malaysia (RTM) melalui Unit Drama TV RTM menerbitkan telemovie bertajuk “Kalimah Dari Birai Sejadah”.

Disiarkan khas sempena Hari Raya Aidiladha pada 24 September ini, pukul 9.30 pagi di TV1, ia mengisahkan tentang seorang ibu, Salbiah yang terkilan setelah mendengar doa dari anaknya Sufiah. Sufiah seorang wanita bekerjaya memiliki butik pakaian sendiri, dan ibu kepada dua orang anak yang sedang membesar, Harris dan Haikal.

TERKILAN

Hubungan mereka dua beranak sangat rapat dan saling menjaga antara satu sama lain. Apatahlagi Sufiah sedang sarat mengandung anak ketiga dan suminya, Rizal sibuk dengan kerjanya sebagai pemandu teksi.

Berlaku kejadian yang tidak diingini menyebabkan Salbiah koma. Namun selepas sedar daripada koma, Salbiah mula dingin terhadap anaknya sedangkan Sufiah begitu mengambil berat kesihatan dan berharap ibunya sembuh.

Pelbagai cara digunakan Salbiah untuk keluar dari rumah anaknya itu. Ia termasuklah meminta menantunya menghantar dia ke Pusat Rawatan Warga Emas. Rizal tidak setuju dan cuba memujuk ibu mentuanya supaya terus tinggal bersama mereka.

Salbiah kemudiannya nekad keluar dari rumah Sufiah dan ingin meneruskan kehidupannya di kampung. Dia meminta abang dan kakaknya membawa dia tinggal bersama mereka di kampung.

Sementara itu Sufiah terus menderita memikirkan kesalahan yang dilakukannnya. Dia amat menyayangi ibunya dan tidak mahu menjadi anak derhaka. Mujur Rizal memahami situasi isterinya dan cuba mencari jalan memperbetulkan keadaan.

Di sebalik kejadian tersebut sebenarnya Salbiah menyimpan satu rahsia. Dia sebenarnya ‘terasa hati’ dan merajuk dengan doa yang dipohon oleh Sufiah ketika dia sedar daripada koma.

Sufiah sebenarnya tidak sanggup lagi melihat penderitaan ibunya sehingga dia terlanjur berdoa semoga ibunya kembali tenang ke sisi penciptanya.

Menurut pengarahnya, Azizah Mohamad, “Ini sentuhan pertama diberi tugasan untuk mengarahkan drama berat kerana sebelum ini saya mengarahkan program komedi. Dulu bagi orang ketawa, kali ini berdepan cabaran untuk bagi penonton menangis pula.

Sejujurnya saya berharap penonton cuba fahami bait kata penulis skrip Siti Jasmina Ibrahim ini yang menguji sejauhmana kita berkorban untuk ibu tapi adakah cukup pengorbanan yang kita lakukan dan pada masa sama adakah kita pernah terlanjur mengguris hatinya”.

Tambahnya lagi, beliau bersyukur dengan kehadiran pelakon-pelakon hebat yang membintangi drama ini dengan penuh penghayatan.

Drama ini membariskan pelakon Zarina Zainuddin sebagai Sufiah, Normah Damanhuri (Salbiah), Wan Raja (Rizal), Roslan Saleh (Osman), Noraziyan Ibrahim (Hasnah), Amin (Zainon) dan Hafiz Nafiah (Alif).

Bagi mereka yang tidak sempat untuk menonton program di TV, mereka berpeluang menontonnya menerusi portal online, Myklik (myklik.rtm.gov.my). Rancangan ini juga dapat ditonton melalui rtm mobile. Muat turun aplikasinya di Google Play dan App Store.

Leave a Reply

Written by Budiey (Admin)

Penggemar filem seram yang sentiasa mengemaskini pengetahuan tentang gajet & teknologi masa kini dan masih tegar menjadi penulis portal hiburan & gaya hidup sepenuh masa sejak tahun 2007. Kini aktif menjadi Youtuber yang aktif menemubual selebriti dan menerbitkan video Buletin Viral di Budiey Channel.

Nazim Othman Perkenalkan Cinta Sebenarnya

Astro Bella Jom Kurus Cabaran 30 Hari